Saturday, September 3, 2016

Apakah Rokok Elektrik (Vapor) Berbahaya Bagi Kesehatan?

Salah satu jenis rokok yang tengah menjadi trend baru di tengah masyarakat Indonesia adalah rokok elektrik atau yang biasa disebut dengan vapor. Sebagai perangkat baru, kehadiran rokok elektrik (vapor) tentu saja memancing rasa penasaran dan rasa ingin tahu lebih jauh. Banyak kalangan muda dan bahkan anak-anak yang mencoba-coba menggunakan rokok jenis ini. Begitu juga di kalangan perokok, banyak yang mencoba beralih ke rokok elektronik karena dianggap lebih aman dan lebih stylish tanpa mengurangi sensasi merokok seperti rokok konvensional. 

Saya sering mendengar beberapa pertanyaan bahwa apakah rokok elektrik atau biasa yang disebut vapor itu berbahaya? Oleh karena itu saya akan mencoba menjawab pertanyaan tersebut walaupun saya sendiri bukanlah seorang dokter atapun pakar kesehatan. Jawaban saya ini saya ambil dari beberapa sumber yang terpercaya serta logika saya sendiri.

Apakah Rokok Elektrik (Vapor) Berbahaya Bagi Kesehatan?

Rokok elektrik atau yang disebut vapor merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengubah liquid atau E-juice menjadi uap. Alat ini dapat digunakan oleh seseorang yang sudah berusia 18 tahun ke atas. Vapor ini sebaiknya digunakan oleh anda yang seorang perokok konvensional (rokok tembakau) agar anda dapat berhenti atau mengurangi efek candu yang diakibatkan oleh nikotin yang terkandung di dalam rokok konvensional.

Mengenai apakah rokok elektik/ vapor ini berbahaya atau tidak, menurut saya pribadi rokok ini juga berbahaya. Walaupun tingkat berbahayanya lebih tinggi atau lebih rendah dari rokok konvensional saya kurang tahu. Pendapat ini saya ambil dari logika saya dari bahan-bahan pembuatan E-juice/ liquid itu sendiri. Menurut Badan Pengawas Obat Dan Makanan Republik Indonesia Tahun 2015 Kandungan pada Liquid/ E-juice berbeda-beda, namun pada umumnya berisi larutan terdiri dari 4 jenis campuran yaitu nikotin, propilen glikol, gliserin, air dan flavoring (perisa), walaupun ada juga E-juice yang tidak mengandung nikotin.
Baca juga: Kandungan dan Komposisi Liquid Vapor
Anda pasti sudah tahu kan, seperti apa bahaya nikotin itu. Jadi apabila memilih liquid sebaiknya memilih yang tidak mengandung nikotin. Nikotin ini adalah zat yang sangat adiktif yang dapat merangsang sistem saraf, meningkatkan denyut jantung dan tekanan darah. Selain itu, nikotin terbukti memiliki efek buruk pada proses reproduksi, berat badan janin dan perkembangan otak anak. Efek kronis yang berhubungan dengan paparan nikotin antara lain gangguan pada pembuluh darah, seperti penyempitan atau pengentalan darah.

Kandungan pada Liquid/ E-juice

Zat kedua yang berbahaya adalah Propilen glikol, ini adalah zat dalam kepulan asap buatan yang biasanya dibuat dengan “fog machine” di acara-acara panggung teatrikal, atau juga digunakan sebagai antifrezee, pelarut obat dan pengawet makanan. Zat ini jika dihirup menyebabkan iritasi pernapasan, dan secara kronis menyebabkan asma, mengi (wheezing), sesak dada, penurunan fungsi paru-paru, dan obstruksi jalan pernapasan.

Bagaimana? Berbahaya juga kan?. Yang namanya bahan kimia masuk tubuh kita secara terus-menerus itu dapat dipastikan akan berubaha menjadi racun dan berbahaya bagi tubuh kita. Contohnya gini, anda baru sakit terus pergi kedokter, setekah diperiksa dokter anda akan diberikan resep obat dengan dosis tertentu. Obat itu sebenarnya merupakan racun juga, tetapi dengan adanya dosis yang diberikan dokter, racun itu didalam tubuh anda akan berfungsi menjadi obat untuk menyembuhkan penyakit anda. Tetapi apabila dosis yang diberikan tidak terlalu tinggi akan sangat berbahaya bagi tubuh anda.
Contoh yang kedua yaitu mie instant, mie instant apabila dikonsumsi akan membuat tubuh anda kembali berenergi, tetapi apabila anda setiap hari hanya mengkonsumsi mie instant saja, dapat dipastikan mie instant intu akan berubah menjadi racun dan dapat menimbulkan penyakit. Hal ini karena didalam kandungan mie instant terdapat zat-zat berbahaya seperti pewarna makanan ataupun bahan pengawet.

Jadi saran saya, bagi anda yang seorang perokok konvensional (tembakau) anda boleh-boleh saja mencoba vapor agar anda tidak kecanduan rokok konvensional dengan cara memilih liquid/ E-juice yang tidak mengandung nikotin. Setelah itu secara bertahap kurangilah menggunakan rokok elektrik (vapor), dengan begitu anda dapat berhenti merokok.

Untuk anda yang bukan perokok (rokok tembakau ataupun rokok elektrik) sebaiknya jangan mencoba-coba menggunakan vapor ataupun rokok tembakau, di khawatirkan anda nanti malah kecanduan. 

Saya mohon maaf apabila kata-kata terlalu menekan ke salah satu pihak, dan saya mohon maaf apabila kata-kata saya kurang berkenan dihati anda. Terimakasih

Demikianlah artikel yang berjudul apakah rokok elektrik (vapor) berbahaya?. Semoga dapat menambah wawasan anda.

4 comments

Mw tanya bang, seandai nya vapor d pakai terus menerus (tiap hari) akan menimbulkan efek negatif utk tubuh..

Dan klw mmng vapor itu berbahaya koq pemerintah g melarang penggunaan vapor..krn secara logika penggunaan vaporizer sdh sngt bnyk, tdk mngkin pemerintah tdk tau tntng penyebaran ny..pling tdk d tv atau radio kt akan mndngr larangan pemerintah, sbgai cnth peringatan pemerintah tntng rokok..

Izin sharing gan, kita bagi2 masukan dan pnglmn, smga brmanfaat bagi smw yg baca..
Slm mesra, sy rendy dari palembang 😁

Yang lebih bahaya itu TAR nya rokok konvesional. Kalau NIKONIN walaupun bahaya. Tapi Ok Ok saja. Bukti keamanan VAPOR bisa di cek sendiri.


EmoticonEmoticon